Kakek Ini Hasilkan Rp38 Juta Semalam dari Jual Gadis ABG

Ahad, 18 Maret 2018 - 23:12:56 WIB
Kakek Ini Hasilkan Rp38 Juta Semalam dari Jual Gadis ABG

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Seorang kakek pedofil di Telford, Inggris, memiliki penghasilan £2.000 atau sekitar Rp38 juta dalam semalam, setelah menjual gadis di bawah umur di rumah bordil. Dilansir dari Mirror, profesi bejat kakek yang bernama Shahzad "Keith" Khan ini terbongkar, setelah seorang korban berani mengekspos kengerian tersebut.

Polisi diberi tahu tentang Shahzad "Keith" Khan sejak 1996, tapi polisi cuek dan tetap mengizinkan Keith menjalankan "Rumah Pemerkosaannya" selama bertahun-tahun.

Dia secara teratur menjemput seorang budak seks di luar kantor polisi setempat. Kesempatan emas untuk memakukannya dan serangkaian pria lain mengemis pada 2013, saat sebuah kasus polisi ambruk.

Khan adalah kepala keluarga penyiksa, yang menundukkan lusinan anak di bawah umur untuk melakukan siksaan yang mengerikan.

Dia mengoperasikan cincin seks anaknya dari sebuah bangunan dewan kosong, dan menjual satu gadis untuk seks hingga £2.000 semalam.

Ini adalah kasus geng seks yang diklaim sebagai "terburuk yang pernah terjadi".

Gadis itu berkata tentang cobaan beratnya di tangan Khan: "Saya merasa mati rasa, mati di dalam."

Anak gadis dan keponakan "monster" itu, yang tinggal di rumah bertingkat, sejak itu dikurung untuk kejahatan seks.

Namun, Khan yang kurang ajar beroperasi di bawah hidung para penguasa di daerah tersebut, dan bahkan ditampilkan di koran lokal sebagai tokoh masyarakat.

Dia digambarkan sebagai pecinta burung "murah hati", yang memberi makan merpati untuk membantunya mengatasi cobaan kanker.

Penyelidik menemukan, Khan dilaporkan ke polisi karena kekhawatiran penyalahgunaan seks di pertengahan tahun 1990-an.

Petugas diberi tahu oleh tetangga wanita yang percaya, bahwa dia menjual gadis-gadis muda di kota untuk melakukan hubungan seks.

Dia telah melihat dia membawa seorang gadis berusia 12 tahun dari rumah anak-anak, ke sebuah mobil.

Tetangga tersebut berkata, "Saya mengatakan kepada petugas polisi di Kantor Polisi Donnington, apa yang sedang dilakukan Khan. Aku bahkan mengatakan kepada mereka, bahwa dia telah menawarkan seks kakakku dengan seorang gadis di bawah umur."

"Tidak ada yang selesai. Mereka mengatakan kepada saya, bahwa mereka tidak dapat mengadili dia karena mereka tidak akan memiliki cukup bukti. Aku merasa mereka sedang menyikatku," lanjut tetangga wanita Khan tersebut.

Dia kemudian dilaporkan ke petugas oleh seorang korban seks anak, yang arsip kasus polisinya telah dilihat oleh tim.

Tapi tidak ada tuduhan yang diajukan terhadap Khan.

Korban yang dipaksa untuk memberikan seks itu menyebut bangunan jangkung Khan itu, "Rumah Pemerkosaan".

Menurut pernyataan polisi dan kesaksian korban, Khan mengambil keperawanan seorang gadis berusia 14 tahun dan kemudian menghasilkan hingga £2.000 semalam untuk menjalin seks dengan puluhan pria.

Dia bahkan mengalami pelecehan seksual beberapa jam setelah melakukan aborsi.

Korban memberitahu kami, bagaimana dia pertama kali jatuh ke dalam cengkeraman Khan. "Saya sudah disiksa dan saya tidak mengerti apa yang terjadi pada diri saya," ujarnya.

Tidak ada yang berbicara tentang perawatan saat itu, atau menunjukkan kepada kita bagaimana menemukan tanda-tanda itu.

"Saya pertama kali bertemu Keith di jalan, dan dia mengatakan kepada saya karena saya memiliki reputasi, mungkin saya juga akan dibayar untuk itu," ujar korban.

"Dia menceritakan kepada saya tentang semua gadis tua yang saya kenal dari sekolah, dan bagaimana mereka melakukannya juga dan menghasilkan banyak uang," tambah korban.

Itu adalah awal dari cobaan tiga tahun, yang membuat korban muda tersebut bunuh diri dan patah. Dia menggambarkan bahwa mereka dipaksa berhubungan seks dengan banyak pria di restoran, rumah dan makanan cepat saji, dan bahkan diperdagangkan ke Birmingham untuk mendapatkan lebih banyak penganiayaan.

Gadis itu, yang sekarang berusia 30-an, mengatakan, "Suatu malam, saya dibawa ke takeaway, dan dipaksa berhubungan seks dengan sembilan pria berturut-turut. Saya baru saja dimatikan."

"Saat seseorang memperkosa saya, yang berikutnya akan mengantre di tangga. Keesokan harinya, saya pergi ke sekolah seperti tidak terjadi apa-apa," bebernya.

Dia menceritakan, bagaimana Khan berkeliaran di rumah judi, yang mencari pria yang telah memenangkan uang tunai sebelum menawarkan budak seks remaja kepada mereka untuk mendapatkan uang.

Dia menuduh "klien" memberi 200 poundsterling untuk seks, tapi setelah mengambil potongan dan biaya pengisian seperti bensin, dia akan meninggalkan korbannya seharga 30 poundsterling.

Khan akan menghukumnya jika orang-orang itu tidak selesai dengan cepat saat dia menunggu di luar dengan Mercedes hitamnya.

Akhirnya, saat berusia 18 tahun, gadis tersebut lolos ke Birmingham, setelah dia mengalami overdosis dalam percobaan bunuh diri yang tidak berhasil.

Korban lain yang kami ajak bicara mengatakan, bahwa dia dipancing oleh Khan saat dia mengembangkan masalah heroin setelah disalahgunakan oleh pria Pakistan lainnya.

"Keith tahu ada pria lain yang membawa saya ke obat bius, dan saya akan melakukan apapun untuk memperbaiki sehingga dia mulai menjual saya. Ternyata perutku memikirkan beberapa pria menjijikkan yang memaksaku berhubungan seks dengannya," paparnya.

"Dia akan menjemputku tepat di luar kantor polisi di Wellington, dan kadang-kadang mobil polisi akan melewati kita. Mereka pasti menyadari ada yang salah, tapi mereka tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun, atau bertanya kepada saya apa yang sedang saya lakukan dengan seorang pria yang jauh lebih tua," kisahnya.

"Orang tua saya benar-benar berada di samping mereka sendiri. Saya berasal dari keluarga terhormat dan mereka memiliki pekerjaan bagus, tapi saya seperti hilang setelah melakukan kejahatan kecil, karena saya terjebak di dunia yang sakit ini. Ini hampir membunuh ibuku. Keluarga saya masih belum benar-benar pulih," tambahnya.

Wanita itu, yang sekarang berusia 30-an, akhirnya bersih dan luput namun masih dihantui oleh kenangan akan pelecehannya. Kedua korban tersebut menggambarkan sebuah sarang kengerian, di mana anak muda Khan Shahmeel akan menonton porno, dan melakukan tindakan seks di ruang tamu di depan korbannya.

Shahmeel kemudian dipenjara karena memperkosa seorang siswa tingkat A dan untuk perampokan bersenjata. Korban lain yang kami ajak bicara dipikat ke lingkaran keluarga Khan oleh keponakan Mohammed Ali Sultan. Dia kemudian menemukan bahwa Sultan telah menjual nomor teleponnya kepada orang-orang lain di Telford.

"Saya mendapat telepon setiap hari dari pria yang lebih tua. Beberapa orang hampir tidak bisa berbicara bahasa Inggris, tapi mereka tahu nama saya dan di mana menemukannya," kisahnya.

Sultan dipenjara selama tujuh tahun di tahun 2012 setelah mengakui menyalahgunakan dua gadis, satu hanya 13. Dia dikurung selama enam tahun lagi pada tahun 2015, saat dia dipidana dari dua pemerkosaan dan satu percobaan pemerkosaan.

Khan meninggal pada tahun 2015 berusia 61 tanpa pernah menghadapi keadilan, karena adanya kekerasan seksual. Dia telah menargetkan gadis-gadis pada awal 1981, tak lama setelah pindah ke Inggris dari Pakistan. Khan, yang berusia 20-an tahun, diketahui berkeliaran di jalanan dengan sesama tersangka pelaku seks. Dia menargetkan seorang gadis berusia 15 tahun dan kemudian memiliki anak-anak bersamanya. Gadis yang dijual seharga £2.000 semalam, tidak pernah melihat keadilan.

Pada tahun 2010, dia berbicara dengan tim perwira yang terkait dengan Operasi Chalice, yang telah mengidentifikasi sekitar 100 korban dan hampir 200 tersangka pelaku kejahatan.

Namun meski skala probe penuntutan kelompok pada 2012 menyebabkan dipenjara hanya tujuh pria. Korban Khan memberikan begitu banyak detail tentang cobaan berat tersebut di tangan lebih dari 100 pria, sehingga dia diberi tim investigasi sendiri di bawah Operation Signal. Tapi ini ambruk sebelum tuduhan diajukan ke pengadilan.

sumber: rakyatku

[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Kamis, 20 September 2018 - 23:08:31 WIB

Gara-Gara Jok Motor, Kakek ini Tewas Ditikam Tetangga

INHILKLIK.COM, MAKASSAR - Kasus pembunuhan terjadi di Jalan Nuri Lorong 300, Kecamatan Mariso, Kota

Sabtu, 01 September 2018 - 20:59:22 WIB

Kasihan... Kakek Renta Berusia 73 Tahun ini Divonis 8 Tahun Penjara

INHILKLIK.COM, ROKAN HILIR - Nasib malang dialami Katimin (73). Diusianya yang sudah renta, dia haru

Senin, 27 Agustus 2018 - 23:51:54 WIB

DIKASIH EFEK JERA! Seorang Kakek Pencabul Bocah Diarak Keliling Kampung

INHILKLIK.COM, DEPOK  - Belasan warga Pancoran Mas, Kota Depok, Jawa barat marah dan memuk

Jumat, 03 Agustus 2018 - 23:44:09 WIB

Edarkan ganja, kakek 60 tahun di Purwakarta diringkus Polisi

INHILKLIK.COM, PURWAKARTA - Lantaran mengedarkan Narkoba jenis ganja, kakek N (60) warga Pasawahan,P

Rabu, 14 Maret 2018 - 22:59:36 WIB

Ingat Umur! Main Judi, Puluhan Kakek-Nenek Digelandang Polisi

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Sebanyak 85 orang digelandang petugas Subdit Jatanras Direktorat Reserse Kr

Selasa, 06 Maret 2018 - 23:50:25 WIB

Kakek Tiga Cucu ini Cabuli Bocah SD, Ngakunya Khilaf

INHILKLIK.COM, DEPOK - Seorang pria paruh baya bernama Rachmat alias Abah tega mencabuli anak peremp