Putri Pariwisata Asean 2015 Keluhkan Pungli di Pelabuhan Pelindo Tembilahan

Rabu, 13 Juni 2018 - 09:01:37 WIB
Putri Pariwisata Asean 2015 Keluhkan Pungli di Pelabuhan Pelindo Tembilahan Vivien Anjadi Suwito.

INHILKLIK.COM, TEMBILAHAN - Seperti tahun-tahun sebelumnya, Miss Southeast Asia Tourism Ambassadress 2015 Vivien Anjadi Suwito selalu merayakan  Hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriah di kampung halamannya, Sungai Guntung, Indragiri Hilir, Riau.

Namun mudik kali ini ada sesuatu yang membuat Vivien merasa kesal. kekesalannya itu diluapkan Viven lewat acount instagram miliknya lalu dibagikannya ke laman facebook. "Mungkin yang lain diam dan mendiamkan. Tapi ini harus dihentikan. Anak Muda harus berani Speak Up! stop pungli dan happy mudik," tulis Vivien kesal di snapgramnya.

Presenter cantik ini mengeluhkan praktek percobaan pungutan liar (Pungli) di Pelabuhan Pelindo I Tembilahan (Pelabuhan Batam) dengan meminta nominal tarif kupon asuransi perjalanan Jasa Raharja tidak sesuai dengan tarif yang tertera di kupon.

Dikatakan Dara Inhil 2014 tersebut, oknum petugas pemungut asuransi yang bertugas langsung mematok tarif asuransi yang harus dibayarkan penumpang tidak sesuai dengan kupon.

“Jadi dia (petugas) nembak langsung minta Rp. 5 ribu untuk harga kupon. Jadi aku tanyain kok Rp. 5 ribu, bukannya berdua Rp 4 ribu. Karena satu orang tertera di kupon Rp. 2 ribu. Baru dijawabnya tidak ada uang kembalian katanya, padahal aku liat diatas mejanya itu banyak uang Rp. 2 ribuan gitu, terus temannya kasih kode ya udah kasih aja,” ujar Vi , Selasa (12/6/2018).
 
Vivien mengaku tidak mempermasalahkan nominal uang tersebut, namun budaya Pungli itu yang sudah bobrok sehingga ditakutkan menjadi suatu kebiasaan yang dianggap benar, tentu saja hal ini sangat kontras dengan upaya pemerintah yang sedang menggiatkan anti pungli.

“Menurut aku kalau dibiarkan terus menerus nantik makin banyakkan, apalagi ternyata sudah banyak korban tapi tidak melapor atau merelakan. Meresahkan banget, ternyata banyak juga merasakan hal yang sama cuma mereka tidak mau ribut,” tukas Vivien.

Dan lebih parahnya petugas asuransi tersebut tidak memakai seragam dan hanya bermodalkan kupon. Kejadian di pelabuhan tempat naik Speed boat kayu. Nggak masalah asuransi cuman sesuai harga,” keluhnya.

Selain praktek percobaan pungli, 3rd Runner Up Putri Pariwisata Indonesia 2014 dan Miss Cullinary Tourism Indonesia 2014 itu juga mengaku resah dengan praktek jasa angkut barang (Porter) yang ada di Pelabuhan Pelindo I Tembilahan.

Aktifitas di Pelabuhan Pelindo I Tembilahan, Selasa (12/6/2018 ) / Foto Tribun Pekanbaru/Fadhli

Menurutnya, jasa angkut barang tersebut jatuhnya bukan pelayanan tapi pemaksaan dan pemerasan, karena ketika dia memaksa angkat barang penumpang dengan harga yang istilahnya itu tidak disepakati diawal. Kadang minta Rp. 10 ribu per barang, jadi kalau tiga barang Rp. 30 ribu.

Vivien menjelaskan, modus pemaksaan dilakukan ketika kapal bersandar mereka langsung naik ke atas kapal menurunkan barang penumpang dan menaikkan ke atas. "Barang itu baru mereka kasih ke penumpang ketika penumpang bayar satu barang itu Rp.5 ribu sampai 10 ribu," ujarnya.

 
“Padahal barangnya itu cuman barang kecil yang bisa kita bawak sendiri. Kita mengerti jasa porter, tapi ketika kita membutuhkan jasanya. Bukan berarti turun kapal tas kita di bawak begitu saja terus dimintai uangnya, itu namanya pemaksaan. Bukan momen mudik saja hari biasa juga sama,” keluh Vivien.

Atas rentetan peristiwa tidak mengenakan yang dialaminya tersebut, Vivien telah melaporkan kepada pihak – pihak terkait yang ditemuinya di pelabuhan, seperti Jasa Raharja dan Kantor Kesyahbandar Dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Tembilahan.

“Mereka itu jasa resmi, cuman tindakan mereka itu sudah mengarah ke pemerasan dan pemaksaan, itu yang kita tidak setuju dsn meminta porter itu untuk ditertipkan. Silahkan jasa porter itu bagi mereka yang membutuhkan,” tukas Vivin kesal.

Sementara terpisah, Plt Sub seksie (Subsie) keselamatan berlayar, penjagaan dan patroli KSOP Tembilahan, Jovana Putra mengaku belum menerima laporan terkait percobaan praktek pungli yang dialami Vi tersebut.

“Belum ada laporan. Kalau memang ada dilapangan akan kami benahi tapi belum ada laporan. Kalau ada ditemukkan seperti itu dilapangan (pungli), kami sangat mendukung untuk dilaporkan, akan kami sampaikan ke pimpinan,” ujarnya seperti dilansir http://pekanbaru.tribunnews.com.

Namun Jova panggilan akrapnya, memastikan porter dan petugas pengumpul asuransi Jasa Raharja yang ada di Pelabuhan Pelindo I Tembilahan adalah resmi.

“Saya pastikan resmi, ada pos ponya disitu. Porter jasa pelindo resmi bisa dipertanggung jawab,” jelasnya. (Tribun/Yan)

[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Jumat, 21 Juli 2017 - 20:58:50 WIB

13 Putra Putri Tembilahan Lolos Jadi Calon Siswa

INHILKLIK.COM, INDRAGIRI HILIR - Sebanyak 13 orang putra - putri Tembilahan lolos dalam seleksi awal