Kisah Nyata! Perjuangan 26 Anak-anak Menyelamatkan Diri Setelah Dikubur Hidup-hidup

Sabtu, 12 Oktober 2019 - 00:02:35 WIB
Kisah Nyata! Perjuangan 26 Anak-anak Menyelamatkan Diri Setelah Dikubur Hidup-hidup

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Pada 15 Juli 1976 sebuah kejadian mengerikan terjadi AS, di mana sekelompok anak-anak sekolah dasar diculik dari bus, lalu dikubur hidup-hidup.

Peristiwa itu dikenang sebagai penculikan massal paling terkenal di Amerika. Selama beberapa tahun, mereka yang selamat dari cobaan mengerikan itu telah menyimpan sendiri mimpi buruk mereka.

Tapi minggu ini, mereka dipaksa untuk menghidupkan kembali memori traumatis itu, karena si penjahat telah mengajukan tawaran pembebasan bersyarat.

Ceritanya dimulai ketika para siswa Sekolah Dasar Dairyland, Chowchilla, di California tengah, melakukan perjalanan ke kolam renang. Mereka berusia lima hingga 14 tahun.

Pada pukul 4 sore, sopir bus, Ed Ray, terpaksa berhenti di jalan berdebu karena dihentikan oleh tiga pria bersenjata.

Mereka memerintahkan Ray, yang saat itu berusia 52 tahun, bersama dengan penumpangnya (tujuh bocah lelaki dan 19 perempuan) untuk masuk ke dua van putih.

Mobil itu kemudian menempuh perjalan selama lebih dari 11 jam ke sebuah tambang batu terpencil di barat Livermore.

Selama perjalanan, beberapa anak muda yang ketakutan mengotori diri mereka sendiri dan muntah karena mabuk.

Jadi untuk menenangkan mereka, anak-anak yang lebih besar mulai bernyanyi. Mereka menyanyikan lagu-lagu seperti Love Will Keep Us Together dan If You're Happy And You Know It.

Meski demikian, tidak ada yang bisa menggoyahkan rasa takut mereka yang terus tumbuh.

 

Kisah Nyata Perjuangan 26 Anak-anak Menyelamatkan Diri Setelah Dikubur Hidup-hidup

Berbicara kepada Daily Mirror, salah satu korban, Larry Park, yang kini berusia 49 tahun, mengataka: “Awalnya kami mengira itu mungkin lelucon yang dilakukan oleh beberapa orangtua tetapi dengan cepat berubah menjadi horor."

“Salah satu dari pria itu memiliki senapan laras ganda, dan gergaji. Saya ingat bahwa pistol diarahkan ke saya seolah-olah itu akan memakan jiwa saya."

“Saat itulah saya menyadari itu sangat buruk dan sangat nyata."

Para penculik telah merencanakan kejahatan mereka selama lebih dari 18 bulan. Mereka terinspirasi oleh film Clint Eastwood 1971 Dirty Harry, di mana seorang pembunuh bernama Scorpio menculik satu bus penuh anak sekolah untuk tebusan.

Mereka menargetkan bus karena mereka percaya anak-anak itu berasal dari daerah kaya.

Setelah tiba di lokasi persembunyian, para penculik meminta anak-anak menyebutkan nama mereka, dan memberikan sepotong pakaian. Itu akan digunakan untuk meminta tebusan.

Selanjutnya, para sandera muda dipaksa untuk menuruni tangga dan masuk ke trailer. Di dalamnya, mereka menemukan beberapa kasur bernoda dan kotor, serta wadah berisi air.

Setelah masuk ke trailer, mereka mendengar para penculik melemparkan tanah, bersama dengan dua baterai traktor untuk menutup lubang palka. Mereka maskud untuk mengubur mereka hidup-hidup, sambil menunggu tebusan.

Orang-orang itu melengkapi trailer dengan kipas bertenaga baterai untuk memberi mereka udara. Tapi suhu di dalam trailer sangat panas.

Anak-anak mulai meraung-raung dalam suhu seperti oven. Sang supir juga ada bersama mereka, dan dia berusaha menghibur mereka. Tapi dia sendiri juga menangis, dan yakin bahwa atapnya akan runtuh.

 

Kisah Nyata Perjuangan 26 Anak-anak Menyelamatkan Diri Setelah Dikubur Hidup-hidup

Ray, yang meninggal pada tahun 2012 dalam usia 91, pernah bercerita bahwa: “Saya ingat anak-anak hanya menjerit dan menangis. Sisi van membungkuk. Aku tahu aku akan mati. Aku tahu itu."

Akhirnya, anak tertua, Michael Marshall yang berusia 14 tahun mengumumkan bahwa dia tidak akan mati tanpa melakukan perlawanan.

Jadi, dia, Ray dan anak sekolah yang lebih tua lainnya mulai menumpuk kasur satu sama lain.

Mereka kemudian naik ke atas dan menggunakan bilah kayu untuk mencoba mendorong piring baja di atap trailer.

Mereka bekerja keras dalam panas yang luar biasa. Anak-anak itu kemudian mengambil air dari wadah dan menuangnya di kepala mereka untuk melawan kelelahan.

Mereka terus mendorong sampai lubang palka terbuka. Setelah itu, mereka terus menggali dari bawah agar bisa keluar dan melarikan diri. Setelah 16 jam dikubur hidup-hidup, Ray dan anak-anak berhasil sampai di atas tanah.

Dan mereka diberkati karena pada saat itu para penculik sedang tidur siang. Jadi mereka dengan tenang melarikan diri ke pos jaga tambang. Di sana mereka meminta pertolongan, dan pihak berwenang dipanggil.

Pada tahap tertentu, para penculik terbangun dan melarikan diri sebelum polisi tiba di tempat kejadian.

Penyelidikan polisi menemukan bahwa trailer tersebut adalah milik putra pemilik tambang, Frederick Woods. Mereka juga menemukan draft catatan tebusan.

Setelah kejadian mengerikan itu, Ed Ray mengalami trauma dan tidak dapat mengingat detail apa pun untuk membantu pihak berwenang menangkap para penculik.

Jadi dia menjalani hipnosis dan bisa mengingat plat nomor salah satu van penculik yang membawa mereka ke tambang.

Sekitar dua minggu kemudian, Woods ditangkap setelah melarikan diri ke Vancouver, British Columbia.

Kaki tangannya, Richard dan James Schoenfeld, menyerah setelah hanya beberapa hari bersembunyi. Ketiganya menerima hukuman penjara seumur hidup setelah mengaku bersalah atas 27 tuduhan penculikan.

Kisah Nyata Perjuangan 26 Anak-anak Menyelamatkan Diri Setelah Dikubur Hidup-hidup

Namun, sejak saat itu, hampir semua anak dihantui dengan cobaan mengerikan itu.

Larry, yang diculik bersama adik perempuannya mengakui bahwa penculikan itu sangat mempengaruhi hubungan mereka berdua.

“Dia belum memeluk saya sejak 1976. Efeknya pada keluarga dan saya sangat besar. Setiap malam sebagai seorang anak, saya akan mendapat mimpi buruk melawan zombie. Berdarah, berdarah, dan menakutkan," katanya.

"Jika ruangan itu gelap, aku akan melihat wajah-wajah zombie di atas tempat tidurku. Jadi saya selalu tidur dengan lampu menyala."

Dan ketika dia besar, Larry beralih ke narkoba untuk mematikan ingatannya tentang apa yang telah terjadi.

“Saya kecanduan narkoba selama lebih dari 20 tahun karena apa yang terjadi. Kami semua menemukan cara untuk menyembunyikan rasa sakit, dan cara saya adalah narkoba."

“Saya tidak hanya menggunakan narkoba, saya juga menjual narkoba untuk mendukung kebiasaan saya. Jadi, saya menghabiskan seumur hidup masuk dan keluar dari penjara dan institusi mental.”

Satu dekade yang lalu akhirnya Larry memutuskan untuk membalikkan keadaannya.

“Saya bangun pada suatu pagi dan menyadari bahwa semua rasa sakit, kebencian dan kepahitan yang saya pegang tidak menghukum para penculik. Sebaliknya, itu membunuhku."

Setelah sembilan tahun, Larry sekarang telah bersih dan telah menulis sebuah buku tentang pengalaman traumatisnya.

Luar biasanya, ia juga bertemu dengan para penculik secara berhadap-hadapan, termasuk Richard Schoenfeld setelah ia dibebaskan bersyarat pada tahun 2012 dan James yang dibebaskan pada 2015. Namun hal itu akhirnya membuatnya tenang.

”Kisah ini bagi saya adalah penebusan dan pengampunan. Saya telah mengunjungi masing-masing penculik. Saya telah mengampuni mereka dan saya telah meminta pengampunan untuk mereka."

Minggu ini, 43 tahun setelah penculikan, Woods mengajukan tawaran untuk pembebasan.

Namun, pada hari Selasa, permohonan berusia 67 tahun itu ditolak untuk ke-17 kalinya. Dan dia diberitahu bahwa dia akan tetap berada di balik jeruji besi setidaknya selama lima tahun lagi, karena perilaku buruk.

Langkah ini disambut baik oleh sebagian besar korban. Tapi Larry percaya bahwa penculiknya harus diberi kesempatan kedua.


sumber: Rakyatku.com/Gil

[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Ahad, 21 Juli 2019 - 22:51:16 WIB

Kisah Seekor Anjing yang Mencari Tuannya ke Hutan dan Hampir Meninggal Dimangsa Binatang Buas

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Seekor anjing ditelantarkan tuannya. Anjing itu melakukan perjalanan s

Ahad, 14 Juli 2019 - 23:10:26 WIB

Kisah Taksol Dapat Order dari Pabrik untuk Antar Jenazah ke RS

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Seorang pengemudi taksi online Grab mendapat orderan yang me

Ahad, 07 April 2019 - 23:02:26 WIB

Serem... Kisah Anak Indigo yang Sempat Menikah Selama Lima Tahun dengan Kuntilanak

 Fenomena percintaan antara manusia dan makhluk halus sudah pernah terjadi beberapa kali, tidak

Kamis, 03 Januari 2019 - 23:51:54 WIB

Kisah Muazin Cilik Selamat dari Longsor Karena ke Musala Lebih Awal

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Hari itu, Senin 31 Desember 2018, Hengky Kurniawan (12) bergegas ke Musala

Sabtu, 29 Desember 2018 - 23:24:47 WIB

Kisah 3 Penyelamat Ifan Seventeen dari Tsunami Selat Sunda

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Tsunami yang menghantam kawasan Selat Sunda meninggalkan duka mendalam bagi

Selasa, 18 Desember 2018 - 23:39:20 WIB

Kisah Imelda Cortez, Wanita yang Diperkosa tapi Justru Diadili

INHILKLIK.COM, JAKARTA - Perempuan 20 tahun asal El Salvador ini bernama Imelda Cortez. Kisah hidupn