Tragis, Suami Bunuh Diri, Istri Ditemukan Jadi Kerangka Setelah Hilang 10 Tahun Pasca Menikah

Senin, 30 Desember 2019 - 23:56:37 WIB
Tragis, Suami Bunuh Diri, Istri Ditemukan Jadi Kerangka Setelah Hilang 10 Tahun Pasca Menikah

INHILKLIK.COM, YOGYAKARTA - Tragis, Suami Bunuh Diri, Istri Ditemukan Jadi Kerangka Setelah Hilang 10 Tahun Pasca Menikah

Kematian tragis wanita Yogyakarta ini begitu menghebohkan masyarakat.

Penemuan kerangkanya setelah 10 tahun menghilang tiba-tiba menggegerkan.

Belum lagi, kerangkanya ditemukan pasca 40 hari kematian suaminya.

Dilansir dari Kompas.com, kerangka perempuan yang ditemukan di Kabupaten Bantul, Yogyakarta itu adalah Ayu Selisa, perempuan 17 tahun yang hilang sejak 10 tahun lalu.

Pada tahun 2008, Ayu Selisa yang kala itu masih berusia 16 tahun menikah dengan kekasihnya, Edi Susanto yang berusia 19 tahun.

Mereka tinggal di Kota Yogyakarta namun kerap pulang ke Bantul untuk mengunjungi orantua Edi, yakni Maluyo.

Edi bekerja sebagai buruh serabutan dan Seli tidak bekerja.

Setahun menikah, Edi ternyata kerap melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) kepada Ayu Selisa, istrinya yang kerap dipanggi Seli.

Saat pulang ke rumahnya, Seli pernah bercerita pada Anik Maidarningsih (51) ibundanya bahwa sering dikasari oleh suaminya seperti dipukul dan disundut rokok.

Seli menceritakan itu pada ibunya sambil memangis.

“Pernah kasar, pernah cerita dislomoti (sundut) rokok. Sering nangis pengen pisah. Saya sebagai orang tua cuma bisa ngandani (memberitahu supaya sabar),” ujarnya, Kamis (26/12/2019) saat ditemui Kompas.com (grup TribunJatim.com) di rumahnya di Badran, Kelurahan Bumijo, Kecamatan Jetis, Kota Yogyakarta.

Seli mulai tak mengunjungi ibunya sejak 2009

Pada tahun 2009, ibunda Seli curiga saat anaknya tidak lagi datang berkunjung.

Padahal Seli dan Edi kerap bertandang ke rumahnya.

Jika anaknya tidak datang, maka Anik yang datang ke tempat tinggal anaknya di Karangjati.

“Seminggu enggak kelihatan ke sini saya sering ke sana (Karangjati),” ucapnya.

Sang ibu pun berusaha mencari keberadaan anak perempuannya. 

Ia juga kerap mengunjungi Karangjati, tapi Edi serta keluarganya selalu mengatakan bahwa Seli telah pergi. 

Sementara itu, Leli saudara kembar Seli masih meyakini bahwa adiknya masih hidup walaupun 10 tahun tak ada kabar.

Namun harap tersebut pupus setelah kerangka Seli ditemukan di septic tank pekarangan mertuanya.

Sang ibunda menyakini bahwa anak perempuannya dibunuh Edi, suaminya.

Dia juga meminta agar polisi membuka kasus tersebut untuk mengetahui siapa yang bertanggungjawab atas kematian Seli.

Ia menyesalkan apa yang telah dilakukan Edi kepada anak perempuannya.

“Kenapa dulu tidak dikembalikan ke saya saja,” ucapnya.

Kerangka Seli ditemukan setelah 40 hari kematian suami yang bunuh diri

Kerangka Seli ditemukan pada Minggu (22/12/2019) atau tepatnya 40 hari setelah kematian Edi, suami Seli yang pernah melakukan KDRT.

Penemuan kerangka Seli berawal saat warga membersihkan septic tank di pekarangan milik Maluyo, mertua dari Seli.

Penemuan kerangka tersebut kemudian dilaporkan warga ke polisi.

Saat olah TKP, polisi menemukan potongan bordir pakaian dan gelang hitam yang diyakini adalah milik Ayu Selisa yang hilang 10 tahun lalu.

"Orangtua Ayu meyakini dan membenarkan terhadap barang tersebut milik anaknya Ayu Shelisa," kata Kasat Reskrim Polres Bantul AKP Riko Sanjaya kepada wartawan melalui pesan singkat Rabu (25/12/2019).

Ia juga mengatakan polisi masih mendalami kemungkinan dugaan pembunuhan terhadap Seli dan sedang mendalami keterangan saksi.

“Dugaan ada indikasi pembunuhan,” katanya saat dihubungi melalui pesan singkat.

“Ada indikasi penyebabnya terjadinya itu karena pembunuhan. Karena kalau dilihat keberadaan kerangka itu ada di dalam septic tank, bukan di tempat umum atau (kondisi) terjatuh atau bagaimana,” katanya.

Selain itu indikasi lain yang mengarah ke pelaku pembunuhan adalah Edi sang suami, karena Edi meninggalkan surat wasiat akan menyusul istrinya sebelum bunuh diri beberapa hari yang lalu.

Ia mengatakan hasil pemeriksaan saksi-saksi, pelaku pembunuhan mengarah ke Edi.

Namun polisi masih perlu mendalami informasi dan keterangan lain.

Untuk mencari penyebab kematian, polisi juga masih mendalami informasi dan keterangan saksi, karena belum menemukan tanda kekerasan di kerangka Seli.

Sementara itu Suparno, Ketua RT 7 di lokasi penemuan kerangka meyakini bahwa kerangka tersebut adalah Seli, menantu Maluyo pemilik pekarangan tempat ditemukannya kerangka manusia tersebut.

Ia menceritakan warga menyadari bahwa Seli meninggal setelah Edi, sang suami menulis wasiat sebelum dia meningggal bunuh diri 40 hari lalu.

"Wasiat isinya intinya pokoknya 'pak mak aku arem nyusul mboh tua (Bapak dan Ibu, saya mau menyusul kakek nenek) sama istri saya'," ucapnya, Rabu (25/12/2019).

 

 

Sumber : bangkapos.com
https://bangka.tribunnews.com/2019/12/28/tragis-suami-bunuh-diri-istri-ditemukan-jadi-kerangka-setelah-hilang-10-tahun-pasca-menikah?page=4


[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Sabtu, 27 Juni 2020 - 23:36:19 WIB

TRAGIS, Begal Tembak Mati Tukang Bakso, Dada Sampai Bolong

INHILKLIK.COM, SUMSEL - Seorang warga Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan, tewas ditembak dua

Jumat, 07 April 2017 - 16:18:30 WIB

Tragis, Lahirkan Anak Diluar Nikah, Perempuan Ini Di Sekap Selama 16 Tahun

INHILKLIK.COM, BRAZIL - Sungguh tragis nasib yang dialami oleh seorang gadis dari Uruburetama, Cear&

Rabu, 29 Maret 2017 - 02:18:15 WIB

Kisah Cinta Berakhir Tragis, Mahasiswi Tewas di Tangan Kekasih

INHILKLIK.COM, YOGYAKARTA - Keluarga RA (20), mahasiswi korban pembunuhan meminta aparat penegak huk