Curi 5.500 Masker, TKW di Hong Kong Terancam 14 Tahun Bui

Senin, 24 Februari 2020 - 20:55:19 WIB
Curi 5.500 Masker, TKW di Hong Kong Terancam 14 Tahun Bui

INHILKLIK.COM, CHINA - Seorang pembantu rumah tangga asal Indonesia dipenjara selama empat minggu, dalam kasus pencurian masker pertama sejak virus corona menyebar di Hong Kong. Perempuan 35 tahun bernama Masriki, dinyatakan bersalah telah mencuri 5.500 masker pada hari Senin, 17 Februari 2020.

Dia menyamar sebagai pembeli saat mendatangi sebuah toko kecil di Causeway Bay pada 14 Februari sebanyak dua kali.

Ini adalah kasus pertama di antara serangkaian pencurian masker yang diproses di pengadilan Hong Kong.

Sebelumnya, kota itu mengalami kekurangan persediaan masker akibat penyebaran COVID-19 yang mematikan.

Ilustrasi

Jaksa penuntut di Pengadilan Tuen Mun mengatakan, Masriki dua kali pergi ke toko di Causeway Bay Center di Sugar Street pada hari Jumat.

Karena percaya dia adalah pembeli yang sebenarnya, Masriki diberi dua kotak masker pada waktu yang berbeda.

Pada pukul 10.30 pagi, dia mengambil 2.000 masker yang sebelumnya telah dipesan oleh pembeli asal Indonesia bernama Sri Yatin.

Setengah jam kemudian, dia kembali untuk mengambil 3.500 masker lagi, yang dipesan oleh seseorang bernama Ita. Tetapi masker-masker itu ternyata dijual ke orang lain.

Kotak pertama dijual kepada seorang pria di Causeway Bay seharga 7.140 dolar Hong Kong.

Sementara yang lebih besar, berisi 3.500 lembar, diberikan kepada seorang wanita Indonesia yang menurut Masriki seorang teman yang sudah lama tidak bertemu.

Namun tidak dia tidak menjelaskan apakah kotak kedua itu dijual atau hanya diberikan begitu saja.

Pencurian itu terungkap sekitar tengah hari pada hari yang sama ketika pembeli kedua, Ita, pergi ke toko. Dia kaget karena masker pesanannya sudah diambil orang.

Apesnya, Masriki kembali ke toko untuk ketiga kalinya dan melihat Ita masih di sana. Masriki pun segera dicegat dan ditangkap. Dia kemudian mengaku sebagai orang yang mencuri masker.

Di persidangan, Masriki mengaku bersalah atas dua tuduhan penipuan, sebuah pelanggaran yang dapat dihukum hingga 14 tahun penjara di Hong Kong.

Dalam pembelaannya, penasihat hukum Sammy Hui mengatakan kliennya melakukan pelanggaran karena kesulitan keuangan. Dia membutuhkan uang untuk membayar biaya pengobatan ayahnya yang berusia 90 tahun.

Karena alasan itulah, Hui memohon keringanan hukuman untuk Masriki. Tetapi Hakim Kelly Shui mengatakan hukuman penjara tetap diperlukan.

" Di saat yang sulit ini, saatnya untuk membantu - bukan waktunya untuk merampok, mencuri atau menipu. Dia sudah gila," kata hakim.


sumber: planet.merdeka.com

[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Ahad, 08 Maret 2020 - 22:44:31 WIB

Dua Pemuda Bergelagat Mencurigakan Ditangkap Warga, Ternyata Bawa Sabu

INHILKLIK.COM, TEMBILAHAN - Gelagat mencurigakan, warga Kecamatan Pelangiran amankan dua orang

Kamis, 05 Maret 2020 - 20:52:21 WIB

Walah! Pelajar SMP Ini Curi Celana Dalam Wanita Untuk Berfantasy

INHILKLIK.COM, KENDARI - Pelajar SMP di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) berinisial Z (

Senin, 24 Februari 2020 - 20:49:37 WIB

Dalaman Wanita Sering Hilang, Pelaku: Saya Curi Buat Onani

INHILKLIK.COM, JAWA TENGAH - Warga Dukuh Krajan, Desa Jomboran, Kecamatan Klaten Tengah, Klaten

Kamis, 20 Februari 2020 - 22:27:19 WIB

Tanpa Perlawanan, Pencuri Sarang Burung Walet di Pulau Burung Berhasil di Bekuk

INHILKLIK.COM, PULAU KIJANG - Sekira jam 05.00 Wib Ahmad yang tinggal di ruko walet di Desa Pul

Senin, 17 Februari 2020 - 23:29:36 WIB

Mencuri di Kuala Lahang, Ditangkap di Lampung

INHILKLIK.COM, TEMBILAHAN - Seorang pelaku tindak pidana pencurian dengan pemberatan (curat) berhasi

Senin, 17 Februari 2020 - 22:45:40 WIB

Pencuri Bertato Kalajengking Dipatuk Ular, Tertangkap saat Berobat ke Dokter

INHILKLIK.COM, DENPASAR - Seorang pencuri berinisial I GPAJ (40) alias Putu Alit dipatuk ular s