Sambil Cari Bonita, 'Pawang' Harimau yang Cantik Asal Kanada ini Giling Sambel

Jumat, 06 April 2018 - 13:09:56 WIB
Sambil Cari Bonita, 'Pawang' Harimau yang Cantik Asal Kanada ini Giling Sambel Foto : Pawang asal Kanada dalam perburuannya mengejar Harimau Bonita (ist.)

INHILKLIK.COM, PEKANBARU - Ahli 'Animal Communicator' asal Kanada, Shakti membantu untuk mencari harimau liar Bonita. Mengisi waktu luang, wanita muda ini masih sempat ngulek sambel alias menggiling cabai.

"Shakti di lokasi bergabung bersama tim terpadu yang sudah ada. Walau dia asal Kanada, tapi di lokasi tidak ada makanan khusus untuknya. Semuanya sama saja, makan apa adanya," kata Kepala Bidang Wilayah I Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Mulyo Hutomo kepada detikcom, Kamis (5/3/2018).

Hutomo menjelaskan, untuk mengisi waktu luang setelah menjelajah sejumlah lokasi di lapangan, Shakti juga menyempatkan diri untuk memasak.

"Untuk urusan makan, ya Shakti makan apa yang ada dengan tim. Tak ada makanan khusus untuknya. Ya makan nasi juga, malah dia ikut ngulek (giling) sambel," kata Hutomo.


Sebagaimana diketahui, KLHK mendatangkan Shakti ke Riau dalam rangka ikut mencari harimau Bonita untuk dievekuasi pascakonflik yang menawaskan dua orang warga.

Shakti memiliki keahlian 'Animal Commonicator' lewat gelombang suara. Lewat auman harimau, nantinya Shakti menerjemahkan di mana posisi harimau tersebut.

Kemampuannya menerjemahkan gelombang suara satwa ini, diharapkan bisa segera menemukan posisi Bonita. Dengan demikian, Bonita bisa dievakuasi dari lokasi konflik di Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) Riau.

Konflik ini sudah menewaskan dua orang warga. Pertama Jumiati tewas di tengah kebun sawit pada 3 Januari. Korban kedua Yusri tewas diserang Bonita di kampung Danau pada 10 Maret.

Puncak predator itu sebenarnya sudah pernah ditembak bius oleh tim terpadu. Bonita sempat muntah-muntah akibat reaksi bius yang ditembakan ketubuhnya. Namun akhirnya satwa langka itu bisa kembali siuman dan lari terlepas dari pantauan tim. Sudah berlangsung tiga bulan, satwa buas itu belum juga berhasil dievakuasi.  (yan/detik)

[ Ikuti Terus InhilKlik Melalui Media Sosial ]







TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Ahad, 04 Juni 2017 - 21:20:44 WIB

Ingin "Ngabuburit" Sambil Berkuda?? Datang Saja Ke Masjid An-Nur

INHILKLIK.COM, PEKANBARU - Sejumlah warga di Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, menikmati menunggu berbu